Friday, March 11, 2016

Penting gak Penting!

Nah, karena sekarang gw udah gak half day friday lagi (walaupun tetap masih di perusahaan yang sama - cuma jam kerja aja yang berubah) mari kita produktif 15 menit (browsing dan update blog) saja di sela-sela kesibukan yang mendera. Cieee gw #apasik

Sebenernya topik ini sudah lama ingin gw tuangkan di dalam blog gw yang isinya lebih mirip diary pribadi dan mungkin kurang menginspirasi. Yaudahlahya. 

Jadi gini, sebagai manusia yang beradab, kita kan harus bekerja, bersosialisasi, dan melakukan kegiatan layaknya manusia lain kan yaa. Nah pernah gak lo menemukan spesies manusia yang (menurut lo) nyebelin banget, dan lo sampe gak percaya manusia ini eksis di muka bumi ini? atau, menemukan manusia yang gak nyebelin banget, tapi tetep aja lo males ada di deket dia, simply because he/she is annoying. Gw sih pernah. Sering malah. Dulu waktu gw belom punya anak, biasanya gw mencaci maki orang kayak gitu entah langsung atau dalam hati. Misalnya; dia nyelak antrian, terus gw berantem sama tuh orang. Atau orang itu taking credit atas kerjaan gw, jadinya gw ngomel-ngomel gak jelas. Tapiii .. semenjak gw punya anak. Jujur gw jadi kasian sama orang-orang yang gak punya manner atau orang yang nyebelin kayak gitu (dengan banyak contoh kasus yang gak mungkin gw sebutkan satu-satu).

Loh terus apa hubungannya dengan udah punya anak cobaaaa? Menurut gw (lagi-lagi opini pribadi, ya iyalah ini kan blog gw). Gw suka tiba-tiba kepikiran, gimana kalau ternyata anak gw yang kayak gitu? gimana kalau ternyata anak gw yang disebelin sama banyak orang kayak gitu? Gimana kalau gw ternyata udah mengajarkan anak gw kebenaran, tapi ternyata dia tetep annoying di society? :( Atau dia dikucilkan, gak diajak ngomong, ih kasian banget kan ... dan gw percaya karma (or sort of things like that), jadi what i do is akhirnya gw ngediemin, atau gw ajak ngomong aja, let's talk and get things right sebisa mungkin, atau melakukan anything yang meluruskan dibanding marah-marah atau gimana. Jadi sekarang, jujur gw agak suka "memilih-milih" dan mikir kalau mau kesel sama orang, karena cuma takut kalau di masa depan (amit-amit) anak-anak gw juga digituin orang lain. 

Emang bener ya, pas udah jadi orang tua, bakal bikin kita (atau cuma gw doang?) banyak mikir untuk hal-hal yang bahkan sebelum ini, gak pernah terlintas di pikiran gw. Asli deh. Sumpah ini gak penting banget tapi asli bikin kepikiran.